Ads


» » » IMO, Persyaratan Wajib Pelaporan Data Fuel Oil Consumption Dan Amandemen Kategori Sampah Diberlakukan 01 Maret 2018

Jakarta, eMaritim.com - Sadarkah kita, ternyata International  Maritime Organisasi IMO telah memberlakukan 2 persyaratan wajib Amandemen yang berlaku pada 01 Maret 2018 lalu.

Amandemen IMO itu ialah :

1. Setiap kapal diharuskan untuk mengumpulkan dan melaporkan data mengenai : FUEL  OIL  CONSUMPTION terhitung dimulai dari tanggal 01 Maret 2018.

2. Amandemen yang selanjutnya adalah amandemen mengenai Konvensi International MARPOL  mengenai :

  a.  Klasifikasi Garbage ( sampah )

  b. Klasifikasi baru Sampah ( e Waste )

  c.  Internation Oil Pollution Certificate.

Berbicara mengenai Fuel Oil Consumptiion Record, berarti kita berbicara mengenai :
Catatan Pemakaian bahan bakar sehari hari diatas kapal.

Tujuan  pelaporan ini adalah tidak lain untuk mencapai Penggunaan Energy yang se efisien mungkin dalam dunia pelayaran Internasional, sehingga dampaknya juga akan membantu mengurangi emisi gas CO2; SOx dan NOx.

Pengumpulan data dimulai dari 1 January 2019 hingga akhir tahun berjalan.

Data yang di dapat akan diteruskan ke IMO sebagai agen dari pada UN ( PBB ) yang bertanggung jawab mengatur Safety, Security dan Efficiency dari dunia pelayaran dan  Polusi yang dihasilkan dari kegiatan  kapal International.

Pengumpulan data mengenai Fuel Consumption Report selain berguna untuk IMO juga berguna untuk negara anggota dalam merumuskan dan melaksanakan kebijakan yang akan diambil untuk mengurangurangi gas  Emisi sebagai hasil dari kegiatan dunia pelayaran International.

Data data yang diminta selain Fuel Oil Consumption record juga type Fuel Oil yang dipergunakan dan data lainnya dan bila sudah lengkap dan benar maka akan dikeluarkan: " Statement Of Compliance to the Ship."

Sebagai tambahan untuk kapal yang berbobot diatas 5000 GRT terhitung sebelum tanggal 31 Desember 2018 harus pula melaksanakan pelaporan mengenai SEEMP ( Ship Energy Efficiency Management Plan ) dilengkapi dengan metodologinya serta cara pelaksanaannya.

Sedangkan yang berhubungan dengan Marpol hanya ada satu hal yang baru yaitu mengenai buangan limbah / sampah dengan kategori e-waste . ( Adiely Nduru )

eMaritim.Com
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
Comments
0 Comments
close
Banner iklan disini