breaking
Gambar tema oleh mskowronek. Diberdayakan oleh Blogger.
✦ ✦ Unlabelled ✦ Stok Cukup dan Anomali Harga Beras

Share This

Jakarta,BeritaRayaOnline,-Mengurai kompleksitas masalah pangan tidak sesederhana yang dibayangkan karena mencakup aspek multi-dimensi. Bukan sekedar terkait aspek ekonomi supply-demand, tetapi juga terkait karakteristik wilayah, perilaku pasar, teknologi, sosial-budaya, politik dan lainnya.

"Secara normatif dan kondisi pasar normal, maka harga akan stabil mencapai keseimbangan apabila pasokan mencukupi. Hukum positif fakta lapangan menunjukkan hal yang berbeda. Telah terjadi “anomali” harga beras di tingkat konsumen dan disparitas harga yang tinggi anatar di produsen dan konsumen," kata Dr.Ir.Suwandi, Kapusdatin, Kementerian Pertanian  di Jakarta, Rabu (3/2/2016).

Anomali harga dapat dilihat dari data pasokan beras dan harga di konsumen secara bulanan lima tahun terakhir.  Pasokan beras bulanan berfluktuasi sesuai musim produksi, sedangkan harga beras di konsumen selalu naik akibat berbagai faktor ekonomi dan non ekonomi lainnya.

Menurutnya, pasokan tidak berkorekasi dengan harga beras.  Hal ini berarti produksi yang tinggi (sesuai ARAM-II BPS 2015) ternyata tidak mengalir secara baik sampai ke konsumen. Kondisi ini sudah berlangsung lama dan menjadi masalah klasik yang orang menyebut ”anomali pasar pangan”, namun sampai sekarang belum ada solusi yang mujarab.

Selanjutnya, harga gabah di petani Rp 3.700/kg GKP (memakai harga HPP) bila dikonversi dan ditambah biaya olah menjadi beras setara Rp 6.359/kg, namun ternyata harga beras di konsumen berkisar Rp 10.172/kg.

" Hal ini menunjukkan ada disparitas harga tidak wajar, yang mengindikasikan ada masalah pada aspek distribusi, sistem logistik, tata niaga, struktur dan perilaku pasar.  Semestinya disparitas harga dan anomali pasar ini menjadi fokus penyelesaian masalah," jelas Dr.Ir.Suwandi.

Anomali harga beras, disparitas harga maupun anomali pasar yang kronis ini, sudah waktunya dirombak sehingga menjadi struktur pasar yang baru yang lebih berkeadilan. Adil dalam arti setiap pelaku antara produsen, pedagang dan konsumen saling menikmati manfaat.

Sumber resmi data BPS ARAM-II 2015 bahwa produksi padi 2015 sebesar 74,9 juta ton atau naik 5,85%, jagung naik 4,34%, kedelai 2,93% dibandingkan 2014.  Sesuai peraturan, lembaga resmi BPS merilis data semestinya menjadi pijakan bersama. Bila data pangan dari BPS diragukan, sama hal nya meragukan seluruh data yang ada di BPS, mengingat seluruh data disusun dengan prosedur dan pedoman standar baku serta diolah dengan metode yang teruji di BPS. 

Selanjutnya terkait dengan keraguan data stock beras, maka satu rujukan yang dapat digunakan adalah hasil Survey Sucofindo sejak tahun 2017-2011. Data beras terdiri dari stock di masyarakat dan stock di Bulog.

Sucofindo pada saat musim paceklik Oktober 2010 menyebutkan stock di masyarakat yaitu: di produsen 64,21%, di pedagang (pengumpul, penggilingan, koperasi, grosir, pengecer, supermarket dll)  24,29% dan di konsumen (rumah tangga umum, rumah tangga khusus, rumah makan besar, rumah makan kecil, hotel, restoran) 11,5%.

Kemudian hasil survey Juni 2011 menyebutkan stock di produsen 81,51%, di pedagang 9,02% dan di konsumen 9,47%.  Hasil survey ini setidaknya bisa menjawab keberadaan surplus beras yang berada di masyarakat dan di Bulog.

Bila masih meragukan data hasil survey Sucofindo, sebaiknya melakukan pendataan survey atau sensus tersendiri. Kini sudah tidak waktunya lagi saling menyalahkan tentang pangan ini. Alangkah manisnya apabila masing-masing pihak bersepakat dan menyelesaikan secara bersama-sama guna mewujudkan kedaulatan pangan sesuai amanat Nawacita.

Tidak ada masalah sulit yang tidak dapat diselesaikan, apabila kita memiliki komitmen yang tinggi terhadap bangsa dan mencintai rakyat jelata, termasuk petani gurem.(press release humas kementan/lasman simanjuntak)


«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama