Ads


» » » Mahalnya Daging Sapi di Pasar karena tidak Terserapnya Daging Sapi Lokal

Jakarta,BeritaRayaOnline,- Harga daging sapi semakin mahal. Sepanjang Januari hingga Februari, harga daging sapi tidak mengalami penurunan, bahkan cenderung naik. Sekadar informasi saja, harga daging sapi yang tercatat di Kementerian Perdagangan (Kemendag) hari ini bertengger di Rp 101.665 per kg. Harga tersebut lebih tinggi dibandingkan awal Februari yang mencapai Rp 101.341 per kg.

Padahal, Kementerian Pertanian (Kemtan) mengklaim saat ini stok daging sapi sampai enam bulan ke depan relatif aman.

Syukur Iwantoro, Direktorat Jendral (Dirjen) Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian mengatakan, mahalnya daging sapi di pasar karena tidak terserapnya daging sapi lokal.

 Selama ini, importir daging sapi tidak menyerap daging lokal dan hanya mengandalkan daging sapi impor.

“Harusnya importir juga serap daging lokal. Makanya kami sedang usulkan kepada Menteri Perdagangan untuk dimuat dalam Peraturan Menteri (Permen) mewajibkan importir menyerap daging lokal,” tandas Syukur kepada wartawan di Jakarta, Senin (16/2/2015) seperti dikutip dari kontan.co.id dan infovesta2. com, Selasa 917/2/2015).

Namun berapa idealnya yang harus diserap importir, Syukur mengatakan semua itu wewenang dari Kementerian Perdagangan.

Dia menilai, aturan impor daging berdasarkan sistem kuota dianggap tidak bertaji. Sebab, harga daging sapi di pasar justru menyentuh Rp 100.000 per kilogram (kg). Syukur mengatakan, aturan sistem kuota atau impor berdasarkan tarif refrensi masih dikaji dengan Kementerian Perdagangan.(lasman simanjuntak)
sumber foto : infovesta.com

eMaritim.Com
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
Comments
0 Comments
close
Banner iklan disini