Ads


» » » Komisi IX DPR RI Turunkan Tim Tindaklanjuti Dugaan Tertukarnya Obat Anestesi Buvanest Spinal

Jakarta,BeritaRayaOnline,-Anggota Komisi IX DPR-RI menurunkan tim untuk menindaklanjuti dugaan tertukarnya isi obat anestesi Buvanest Spinal dengan asam traneksamat produksi PT Kalbe Farma di Rumah Sakit Siloam.

'DPR sudah menurunkan dua tim dari Komisi IX untuk menindaklanjuti tertukarnya obat anastesi, Buvanest Spinal yang mengakibatkan dua pasien meninggal dunia, ke PT Kalbe Farma dan RS Siloam,' kata anggota Komisi IX DPR-RI, Alex Indra Lukman saat dihubungi Jumat (20/2/2015).

Ia menjelaskan, dari alasan yang disampaikan Kalbe Farma kepada DPR dan Komisi IX bahwa peristiwa meninggalnya dua pasien itu diduga akibat salah pada penempelan label atau pengisian ampul.

'Alasan ini agak tak masuk akal dengan pengalaman Kalbe Farma yang begitu panjang di bisnis farmasi,' ungkapnya.

Alasan tidak masuk akal yang dikemukakan itu, kata dia, berdasarkan kejadiannya hanya di satu RS, makanya perlu ditelusuri lebih jauh.

'Apa bila kasus yang sama terjadi pada RS lain, tentu lain ceritanya,' jelasnya.

Ia mengatakan, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sudah membekukan sementara izin produksi dan edar Buvanest Spinal, menyusul meninggalnya dua pasien di Rumah Sakit Siloam akibat obat anestesi itu.

'Ampul Buvanest yang seharusnya berisi Bupivacanie untuk anestesi justru berisi asam traneksamat, bahan baku obat injeksi penghenti atau mengurangi perdarahan,' katanya.

Ia menjelaskan, BPOM telah menginstruksikan sejumlah hal kepada perusahaan farmasi tersebut. Pertama, Kalbe Farma diinstruksikan menarik seluruh produk produk Buvanest Spinal.

Kedua, karena izin edar dicabut dengan sendirinya produksi juga dihentikan. Ketiga, Badan POM membekukan izin peredaran kedua produk obat tersebut.

'Selain itu, Badan POM juga mengirimkan surat edaran ke rumah sakit di seluruh Indonesia, dan kolegium dokter spesialis anestesi agar tidak menggunakan kedua obat tersebut,' katanya.(ant/lasman simanjuntak)

eMaritim.Com
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama
Comments
0 Comments
close
Banner iklan disini