breaking
Gambar tema oleh mskowronek. Diberdayakan oleh Blogger.
Mentan Tandatangani Komitmen Pengendalian Gratifikasi

Share This

Jakarta,BeritaRayaOnline,- Menteri Pertanian (Mentan) RI Suswono bersama Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Zulkarnain menandatangani Komitmen Penerapan Program Pengendalian Gratifikasi di lingkungan Kementerian Pertanian, Selasa (2/9/2014) bertempat di Auditorium Kementan, Ragunan, Jakarta.

Mentan memadang, acara penandatangan yang dilakukan amatlah penting dan menjadik starting point, utamanya bagi segenap penyelenggara negara dalam hal mengendalikan gratifikasi di lingkungan Kementerian Pertanian.

"Tidak dipungkiri bahwa secara umum, baik di instansi maupun di masyarakat luas, pemaknaan istilah gratifikasi masih beragam dan umumnya terjadi pada instansi atau lembaga pemerintah yang bersentuhan langsung dengan pemberian pelayanan kepada masyarakat," kata Mentan dalam keterangannya.

Lebih lanjut Mentan menyatakan, dalam upaya menyamakan persepsi dan pemahaman terkait pengendalian gratifikasi tersebut, saatnya Kementan meningkatkan kinerjanya secara bertahap dan tetap menjaga kualitas penerapan kepemerintahan yang baik dan bersih secara optimal, melalui penerapan Permentan Nomor 97/Permentan/Ot.140/7/ 2014 tanggal 3 Juli 2014 tentang Pedoman Pengelolaan Gratifikasi Lingkup Kementerian Pertanian dan Pernyataan Komitmen Penerapan Pengendalian Gratifikasi di Lingkungan Kementan yang ditandatangani bersama pimpinan KPK.

Mentan menghimbau kepada seluruh penyelenggara negara di lingkungan Kementan agar waspada dalam menjalankan tugas sehari-hari, hindari transaksi yang bertentangan dengan pasal 12 B ayat (1), serta senantiasa menerapkan Permentan Nomor 97/Permentan/Ot.140/7/ 2014 dan butir-butir Pernyataan Komitmen Penerapan Pengendalian Gratifikasi Kementerian Pertanian yang telah dicanangkan pada Agustus lalu.

Kementerian Pertanian hingga saat ini telah melakukan koordinasi yang sangat baik dengan aparat penegak hukum, yaitu Kejaksaan RI, Kepolisian RI dan KPK. Hubungan yang terbina selama ini mampu menciptakan kondisi yang semakin baik dari waktu ke waktu di pusat maupun di daerah.
"Peran masyarakat dalam memberantas praktik-praktik gratifikasi juga telah memberikan andil besar dalam menjaga tata kelola kepemerintahan yang baik di Kementerian Pertanian melalui pengaduan yang disampaikan kepada kami.

Bentuk penanganan laporan masyarakat telah kami bentuk dan dipadukan sedemikian rupa agar memberikan mampu motivasi yang memadai bagi masyarakat dan mampu menjamin kerahasiaan si pelapor sesuai perundangan yang berlaku," ujar Mentan.

Adapun upaya-upaya konkrit pemberantasan gratifikasi dan korupsi yang telah dilakukan dengan baik yaitu melalui penguatan kegiatan Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK), SMS Center, Whistle Blowing System (WBS), dan pembentukan Unit Pengelolaan Gratifikasi (UPG) yang saat ini tentunya akan menjadi sarana pelengkap dalam menjaga jalannya roda pemerintahan di Kementan.(tribunnews.com/lasman simanjuntak)
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama